Kabupaten Sumba Tengah Tingkatkan Ketangguhan Masyarakat Terhadap Bencana dengan Kesenian Tradisional

Avatar photo

- Pewarta

Sabtu, 2 September 2023 - 11:58 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BNPB bekerja sama dengan pemerintah Kabupaten Sumba Tengah menyelenggarakan Budaya Sadar Bencana. (Dok. BNPB)

BNPB bekerja sama dengan pemerintah Kabupaten Sumba Tengah menyelenggarakan Budaya Sadar Bencana. (Dok. BNPB)

NUSRARAYA.COM – Mala de huhu ana muri
(Wahai manusia, kita adalah ciptaan SANG ESA)

kata manuatu nya na rami da
(Kita menjaga hutan dan semuanya)

Abi pogu binu moru
(Jangan pernah menumbangkan pohon muda)

Abi patulakungu api
(Jangan membakar ladang sembarangan)

Wuru wenya – guku gaila ta juga roru
(Nyanyikan lagumu guku Gaila dengan iringan Jugga’)

Baca artikel lainnya di sini: Presiden Jokowi Sebut Fenomena Cuaca El Nino, Pemerintah akan Impor Beras Sebesar 2 Juta Ton

Kata pamula pungi ai pahailung
(Agar kita pun rajin menanam pohon)

Kata redu rawa ta talalu
(Supaya kita pun bangga)

Bata jawa ya tana da…Tana Huba
(Bahwa kita adalah generasi penjaga Pulau Sumba)

Potongan lantunan Lagu Tanah Eluhur yang didendangkan para penyanyi, turut memeriahkan Pagelaran Budaya Sadar Bencana Mitigasi Bencana Melalui Kearifan Lokal.

Dengan tema “Madung Ati Ba Hanganya Nam Haduka” yang memiliki makna Ketangguhan dan Kesiagaan dalam menghadapi bencana, acara dihelat di Kabupaten Sumba Tengah, Provinsi Nusa Tenggara Timur pada Jumat (1/9/2023).

Pagelaran kali ini Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) bekerja sama dengan pemerintah Kabupaten Sumba Tengah menyelenggarakan Budaya Sadar Bencana.

Dengan menghadirkan beragam pentas tari dan lagu-lagu khas Sumba Tengah yang akan memberikan dan menyampaikan pesan mitigasi bencana.

Tarian dan lagu akan dipersembahkan siswa-siswi dan masyarakat di lingkungan Sumba Tengah.

Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto yang langsung hadir dalam kegiatan ini mengatakan, disamping memiliki keindahan alam yang luar biasa, Indonesia juga menjadi laboratorium bencana karena hampir semua jenis bencana ada di Indonesia.

“Mengingatkan kita semua bahwa di satu sisi kita tinggal di negara yang kaya raya yang melimpah sumber daya alam kekayaannya”.

“Tetapi di sisi lain juga bencana senantiasa mengancam kehidupan kita setiap saat termasuk di Pulau Sumba”

“Thun 1977 ada bencana tsunami besar melanda Pulau Sumba dan tahun 2021 sebagian saudara-saudara kita juga alami bencana Siklon Tropis Seroja,” ucap Suharyanto

“Sehingga tentu saja adik-adik dan anak-anak sekalian harus paham bahwa kita hidup di negara, yang bencananya bisa terjadi setiap saat,” lanjutnya.

Meskipun dalam tiga tahun terakhir bencana di wilayah ini tidak banyak, dengan adanya fenomena El Nino Sumba Tengah selama beberapa bulan ke depan diperkirakan akan mengalami kekeringan.

“Tiga tahun terakhir ini relatif bencana di Pulau Sumba terkendali tetapi dalam dua hingga tiga bulan yang lalu dan ke depan sampai dengan September, Oktober November, masyarakat di Sumba Tengah ini akan terdampak El Nino atau kekeringan.”

“Ini berlaku di seluruh wilayah Indonesia. Karena itu dalam kesempatan ini saya menghimbau kita semua untuk meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan,” tutup Suharyanto.

Pada kesempatan yang sama, Paulus S.K. Limu selaku Bupati Sumba Tengah menyatakan, pemilihan kesenian tradisional sebagai cara untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat terhadap bencana merupakan langkah yang tepat.

“Kesenian tradisional dapat menjadi alat edukasi yang efektif dalam menyampaikan pesan- pesan penting tentang persiapan bencana dengan cara yang menarik dan mudah di mengerti semua lapisan kepada masyarakat,” ungkap Paulus.

Lebih lanjut dirinya menungkapkan, penanganan bencana tidak hanya bisa dilakukan oleh salah satu pihak saja.

Perlu peran masyarakat untuk memiliki kemampuan mitigasi bencana guna meminimalisir dampak bencana.

“Budaya sadar bencana harus ditumbuhkan karena menjadi bagian penting dalam mewujudkan masyarakat tangguh bencana.”

“Masyarakat harus berperan aktif untuk menumbuhkan kesadaran dan upaya dalam mitigasi bencana untuk mengurangi risiko bencana,” tutur Paulus.

Dalam kesempatan ini, Kepala BNPB memberikan dukungan operasional penanganan darurat bencana kekeringan yang diterima oleh Bupati Sumba Tengah.

Apntara lain dukungan dana siap pakai sebesar lima ratus juta rupiah, mobil dapur umum satu unit, pompa air pemadam kebakaran enam unit dan pompa acon untuk persawahan enam unit.

Kegiatan ini tidak hanya dilaksanakan secara fisik, namun juga mengamplifikasi Budaya Sadar Bencana secara luas melalui kanal media sosial BNPB.

Sehingga masyarakat secara luas dapat turut serta menikmati acara dengan muatan budaya setempat sekaligus menyebarluaskan kearifan lokal Sumba Tengah ke seluruh penjuru Indonesia.

Turut hadir pada acara ini Sekretaris Utama BNPB, Inspektur Utama BNPB, Kapusdatinkom BNPB, Inspektur III BNPB, Bupati Sumba Timur, Forkompimda Kabupaten Sumba Tengah dan disaksikan secara langsung oleh ribuan masyarakat Sumba Tengah.***

Berita Terkait

Perlu Diwaspadai Potensi Cuaca Hujan Disertai Petir yang Diprakirakan Terjadi di Kota Mataram
Salah Satunya Nusa Tenggara Barat, Hari Ini Sejumlah Provinsi Diprakirakan Hujan Disertai Petir
Nusa Tenggara Barat Berpotensi Hujan yang Dapat Disertai Kilat dan Petir serta Angin Kencang
Termasuk BMKG, Pulau Kalimantan, Kota Pontianak, Hujan , Musim Hujan, Breaking News, Hujan Diprakiraan Turun di Sejumlah Daerah di Indonesia pada Kamis Ini
Densus 88 Antiteror Polri Tangkap 2 Orang Teterduga Teroris Jaringan Anshar Daulah di Wilayah Lombok, NTB
Kapolri Listyo Sigit Prabowo Mutasi dan Rotasi Sejumlah Perwira Polri, Salah Satunya Kapolda NTB
3 Orang Dipastikan Positif Narkoba, Polisi Tahan 14 Pelaku Bentrokan Warga di Kota Mataram NTB
KPK Geledah Sejumlah Lokasi di Kota Bima NTB, Salah Satunya Rumah Wali Kota Bima Muhammad Lutfi
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Rabu, 17 Juli 2024 - 14:45 WIB

Super Lengkap, Daftar 14 Nama Cagub Cawagub yang Diputuskan Partai Gerindra Maju pada Pilkada 2024

Senin, 1 Juli 2024 - 15:05 WIB

Politisi Partai Gerindra Fary Francis Nyatakan Tak Maju Sebagai Calon Gubernur NTT di Pilkada 2024

Selasa, 4 Juni 2024 - 13:45 WIB

Penuhi Panggilan Pemeriksaan di Polda Metro Jaya, Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto Tak Kenal Pelapornya

Jumat, 24 Mei 2024 - 19:59 WIB

Sejumlah Pers Daerah dari Pulau Sumatera hingga Pulau Papua Siap Kolaborasi Menangkan Pilkada 2024

Kamis, 25 April 2024 - 10:59 WIB

Di Rumah Kertanegara, Presiden Terpilih Pemilu 2024 Prabowo Subianto Terima Unsur Pimpinan Partai Nasdem

Selasa, 9 April 2024 - 09:40 WIB

Elektabiltas Imam, Pradi, dan Farab Masuk 3 Besar yang Siap Bersaing di Pilkada Kota Depok 2024

Rabu, 27 Maret 2024 - 11:53 WIB

Istana Beri Penjelasan Soal Narasi Jokowi Usulkan Mensesneg Pratikno Masuk Kabinet Prabowo – Gibran

Sabtu, 23 Maret 2024 - 15:28 WIB

Terkait Tidak Lolosnya PPP ke Senayan, Ketua Badan Pemenangan Pemilu PPP Sandiaga Uno Angkat Bicara

Berita Terbaru